KISAH BENAR – SERBUK KAYU MENJADI TEPUNG

Diceritakan bahwa pada suatu hari seorang soleh bernama Ata’ Al Azraq disuruh isterinya pergi kepasar untuk membeli suatu keperluan.

“Bang ,boleh tolong pergi kepasar.” kata isterinya.
“Hendak membeli apa ?”
“Membeli tepung.Bahan makanan kita untuk hari ini sudah habis.”
“Mana wangnya ? Aku tidak mempunyai wang.” kata Ata’.
“Ini wangnya dua dirham.”

Pergilah Ata’ Al Azraq ke pasar untuk membeli tepung berbekalkan hanya wang dua dirham itu sahaja.Sekiranya wang tersebut hilang tentu dapur runmahnya tidak berasap.

Sesampainya di pasar sedang dia mencari kedai yang menjual tepung tiba2 terlihat seorang hamba abdi sedang menangis.Dia berdiri di bawah sebuah bangunan sembil mengesat2 air matanya yang mengalir tidak berhenti2.Kelihatannya begitu sedih dan takut sekali namun tiada seorang pun yang mengambil tahu apa yang terjadi kepadanya.

Ata’ sangat kasihan melihat keadaan hamba tersebut lalu menghampirinya untuk mengetahui keadaan yang sebenarnya.

“Mengapa kamu menangis ? Tak baik menangis di tempat orang ramai seperti ini.” kata Ata’.
“Aku kehilangan duit.” jawab hamba tersebut.
“Kalau sedah hilang mahu dibuat macamana lagi ?”
“Tapi duit tersebut milik tuan saya yang disuruh membeli barang.”
“Agak2 di mana ia hilang ?”
“Tak tahu.Aku sudah puas mencarinya namun tidak juga berjumpa.”
“Kalau begitu beritahu saja pada tuanmu,tak usah menangis.”
“Aku takut dia akan marah dan memukul aku.” kata hamba itu ketakutan.

Ata’ sangat kasihan terhadap hamba itu.Dia dapat membayangkan sekiranya tuan hamba itu seorang yang kejam dan kaki pukul tentu hamba tersebut akan dibelasahnya.

“Berapa duit yang hilang itu ?” tanya Ata’ lagi.
“Dua dirham saja.”
“Kalau begitu ambillah wang dua dirham ini sebagai pengantinya dan belilah apa2 yang disuruh oleh tuanmu.”
“Terima kasih pak cik.” kata hamba itu.

Dengan wang dari Ata’ tadi si hamba segera beredar dari tempat tersebut dan pergi ke kedai membeli barang yang dipesan oleh tuannya.Tinggallah Ata’ terpaku sebentar kerana tidak tahu apa yang hendak dibuat.Dia berfikir2 bahwa isterinya sedang menunggu2 tepung yang dipesannya namun wangnya sudah tidak ada lagi.

Bagaimanakah dia akan mendapatkan tepung ? Padahal perutnya dan perut keluarganya sudah lapar.Untuk pulang dan berterus terang kepada isterinya dia takut kalau2 isterinya akan marah.

Dalam keadaan binggung dia pergi ke masjid.Di sana dia mengambil air sembahyang lalu mengerjakan solat sebanyak2nya.Lepas itu dia berdoa kepada Allah meminta rezeki dan lain2.Dia juga mengharap agar ada sesuatu yang dapat menghilangkan kesempitannya namun tiada jua

Kemudian dia pergi ke sebuah kedai milik kawannya yang bekerja sebagai tukang kayu.Di situ dia bertanya barangkali ada sesuatu yang dapat dimanaafatkannya.

“Aku tidak ada apa2.Serbuk kayu adalah.Kau boleh ambil itu untuk menyalakan api.” kata temannya.

Dari pulang dengan tangan kosong Ata’ membuka kantongnya lalu diisinya dengan serbuk kayu tersebut sehingga penuh. kemudiann  diikatnya dan dibawa pulang.Orang yang tidak tahu menyangka tentu di dalam kantong tersebut berisi tepung sebagaimana kebiasaaanya.

Setibanya di rumah,Ata’ membuka pintu lalu diletakkannya kantong tersebut.Kemudian dia bergegas pergi ke masjid dam mengerjakan solat sambil berdoa kepada Allah.Seolah2 dia tidak mahu tahu apa yang akan terjadi sekiranya isterinya membuka kantong tersebut yang isinya hanyalah serbuk kayu.

Dia terus berada di masjid sehingga selesai menunaikan solat Isyak dan tidak mahu pulang juga.Apabila diagak keluarganya sudah tidur maka pulanglah Ata’ ke rumahnya.

Dengan perlahan2 dia melangkah agar orang yang tidur tidak sedar kedatangannya.Tetapi didapatinya keluarganya belum tidur malah sedang membuat roti yang sangat sedap baunya.Dia sangat hairan dari mana keluarganya mendapat tepung sedangkan wang untuk membeli tepung tadi digunakan untuk menolong orang.

“Dari mana adinda mendapat tepung ?” tanya Ata’
“Dari kantong yang abang bawa itulah,dari mana lagi.Saya kan suruh abang membeli tepung tadi,dah lupakah ?” jawab isterinya.
“Ooooo. ya…ya.” kata  Ata’ pura2 lupa.

Ata’ sedar bahwa tepung itu adalah kurnia Allah.Dia telah merubah serbuk kayu pemberian temannya itu menjadi tepung yang sangat baik karna Dia Maha Kuasa berbuat apa sahaja.Itu semua adalah berkat keikhlasannya menolong orang dan mengembirakan orang yang dalam kesusahan

Benarlah bahwa barang siapa yang mengembirakan saudaranya yang sedang kesusahan Allah akan mengembirakannya.Sebaliknya barang siapa yang yang membuat saudaranya susah,Allah akan menyusahkannya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: